Dilema terjawab.

Assalamualaikum,

Bakal Komander

Korang tahu tak komander tu apa? Kalau tak tahu, aku pun tak tahu nak explain macam mana. Tapi menjadi komander ni sesuatu yang berat. Berat sangat.

Aku dah lama dah terdetik nak jadi komander. Dari awal daftar kokurikulum lagi, tapi aku was was. Aku lah paling banyak tanya soalan dekat komander tentang "komander". Rasa lawak pun ada bila fikir aku yang macam ni nak jadi komander. Yelah, bila aku cerita dekat orang pun diorang akan respon

"Hitam lah kau nanti. kau dah la concern gila pasal kulit" (fyi, bila orang buka tingkap masa aku tidur siang pun aku tegur sebab taknak sunburn. hahahahhhh yeah im that kind of person) 
"Cuti macam mana?"
"Nanti ganggu pelajaran weh, baik takyah."
"Ramai benci komander, takkan kau nak dibenci?"

Kelebihan menjadi komander - dapat kolej, dapat elaun.

Tapi orang macam aku takkan sanggup hadapi susah payah gara-gara nak kolej (yang student lain takyah jadi komander pun dapat) dan elaun (yang aku tak perlu).

Aku nak pengalaman, nak ubah diri. Sudah terang lagi bersuluh aku sentiasa mengharapkan orang lain untuk guide aku, tak pernah percayakan diri sendiri. Lagipun aku kuat nangis, maknanya aku tak kuat. Eheh,

Aku ingat lagi ada orang shout dekat cbox aku "Kau ni macam tak matang je" hm bolehkah menjadi komander mengubahnya?

Walaupun kalau aku tak jadi komander pun aku tetap boleh hidup dengan sempurna (eh) dan menjadi Wana yang ayu (ehhhh) tapi apa salahnya, dua tahun setengah ni ubah diri sendiri.

Aku pernah minta borang, tapi komander lambat sangat bagi borang dekat aku. Lepastu aku ubah fikiran, terasa taknak pulak. Sebab semangat tu hilang dek kata-kata orang lain yang asyik larang aku jadi bakal komander. Sepanjang masa tu, aku rasa tak sedap hati... hati meronta-ronta nak masuk jugak. Degil.

Walaupun aku belum daftar sebagai Bakal Komander, aku ikut taklimat Bakal Komander.. ntah la, mungkin hati ni nak jadi sangat kot. Dengan muka tak malu pergi taklimat BK (bakal komander) walaupun tak dijemput. Sendiri eksaited.

Lepas habis taklimat BK, terus aku angkat tangan. "Komander, nak borang!"

I joined them.

Tolong doakan.

Doakan kedegilan aku ini tidak lead to penyesalan.

Pengalaman, atau pelajaran.

Aku tak cakap pulak komander ni tak pandai. Tapi sebagai AKU, aku kena pilih antara satu. Sebab kalau dapat kedua-duanya tu bonus.

I don't enter university to get 4 flat anyway, hahahahhh what a non-ambitious girl la aku ni kan.

Aku pilih pengalaman luar biasa.

Kbai.